Sepenggal cerita dan harapan…

Murid-murid dan guru gebleg

Beberapa hari lalu waktu pulang ngebut dari kampus, ekor mataku nyangkut di dua sosok di dekat orang jualan es degan.  Bukan, bukan, bukan cewek kok, tapi cowok-cowok dengan seragam putih-biru muda. Mataku yang biasanya cuma bisa liat kedepan sedikit banyak tertarik dan naluriah ngerem. Firman yang berada di jok belakang sontak turun sambil bertanya-tanya.

aku : sek bro, koyo muridku itu. [Bentar bro, kaya muridku itu]

firman : yawes, mundur2 [yaudah mundur dulu] (sambil menarik mundur motor yang sudah off-track. Bodo amat sama traffic)

Dan beruntungnya aku, my instinct was right. Ketemu juga sama mereka, Deva dan Arif, dua dari beberapa anak yang pernah jadi muridku selama ngajar di SMK Muhammadiyah 1 Malang. Masih gak berubah kok tampang mereka, makanya mudah dikenali. Yang bikin sedikit terharu, mereka masih aja nyium tanganku meski tau aku juga gak beda lebih dari 5 taun dari mereka dan udah gak ngajar mereka lagi. Well, ini dia salah satu alasanku memilih jadi guru, meski secara finansial gak teramat menjanjikan, secara pribadi apa sih yang lebih baik rasanya daripada bisa berguna, dihormati dan dihargai oleh orang lain?

Deva + Arif : Loh pak, lapo ndek kene? [Loh pak, ngapain disini?]

aku : haha, durung lulus aku. Eh ya’opo kabare kelasmu? sido dipindah nang TAV a? [belum lulus aku. Gimana kabar kelasmu, jadi dipindah ke TAV?]

Arif : enggak pak, tetep TKJ

aku : yawes, syukurlah. Sakno kalian lak kudu mbaleni belajar elektro. Lagi nyervis jam a? [Yaudah syukurlah, kasian kalian kalo sampe ngulang belajar elktro lagi. Lagi ngebenerin jam ya?]

Arif : iyo pak, strap’e rusak… [iya pak, pergelanganya rusak.]

Wacana buat memindah anak-anak TKJ yang masuk ke jurusan TAV pas menginjak kelas 12 sebenernya udah terlaksana berkali-kali di tahun sebelumnya. Alasannya klasik, sekolah menerima siswa untuk masuk jurusan TKJ tapi jurusannya sendiri belum terakreditasi. Makanya jalan pintasnya buat angkatan tahun-tahun sebelumnya adalah dengan memindah mereka menjadi kelas TAV waktu masuk ke kelas 12. Ironis memang, memaksa mereka belajar dan menghadapi UNAS dengan materi pelajaran yang sama sekali berbeda dengan apa yang mereka pelajari di 2 tahun pertama sekolahnya. Tapi perlu diingat juga, kenyataanya banyak sekolah emang seperti itu. Bodo amat deh pemerintah itu gak tau apa emang gak mau tau. Lanjut ah ngobrolnya.

Deva : loh pak sampean kok durung lulus? [loh pak kok belum lulus?]

aku : gapopo, pak hendi karo pak mahmud yo durung mari. Pak umam iku yo jik sekolah, S2 tapi. [gpp, pak hendi sama pak mahmud juga belum selesai. Pak umam masih sekolah, tapi S2]

Arif : oiyo pak, onok arek PPL maneh ndok kono, cewek2 tapi [oiya pak, ada mahasiswa PPL lagi disana, cewek2]

aku : wah kampret UPT iki, pas tahunku isine lanang tok. [wah kurang ajar UPT, masa pas tahunku PPL isinya cowok semua?] 

Arif : ahaha,

aku : kapan2 mampiro nang kosku yo, pancet kok. [Kapan2 silahkan mampir ke kosku, gak pindah kok]

Arif : ngendi se pak? [Dimana sih pak?]

Deva : iku loh, gang sebelahe gading pesantren. [itu loh gang sebelahnya gang gading pesantren]

aku : iyo, cedek’e kos’e pak mahmud biyen. Eh wes ya, tak enteni. Dhisik’an rek [iya, deketnya kosnya pak mahmud. Yasudah aku tunggu, duluan ya]

[ah aku bodoh bikin narasi ya!?]

Makin lama ngobrol sama mereka makin bikin terharu, maka satu-satunya cara ya kabur. Aku salut sama mereka, bagaimana mereka ngoyo buat sekolah, meski jaraknya kalo bisa dibilang ampir kepanjen-malang. Belum lagi melihat sarana-prasarana yang terbatas banget. Maka kami, guru-guru yang ngajar itu juga gak tega buat ngajar setengah-setengah ke mereka. Itu kali yang namanya prinsip resiprokasi? Guru terpacu ngajar karena muridnya juga semangat belajar. Sama juga kalo murid-muridnya males, kadang guru juga males ngajarin.

Kadang malu juga kalau dipanggil pak guru, karena akupun masih merasa belum cukup baik untuk digugu dan ditiru. Masih sering males-malesan, masih sering setengah hati waktu ngelakuin sesuatu, masih…

Itu juga satu lagi alasanku buat memilih jadi guru, yaitu meski aku gak sebaik guru seutuhnya, aku ingin mengusahakan supaya murid-muridku jadi lebih baik dariku.

Doakan saja gurumu ini jadi sosok yang akan bisa kalian banggakan waktu dewasa nanti nak, saat kalian jadi orang dengan mimpi dalam genggaman kalian.

Advertisements

8 thoughts on “Sepenggal cerita dan harapan…

  1. aku juga pernah ketemu murid ppl ku pen, malah ketemu pas sidang tilang di pengadilan.. -_- maluuuu…tapi karena anak-anaknyanya prakerin disana, ga sampe 10 menit uda disuruh masuk buat sidang, sepertinya ada kkn…wkwkwkwk 😀

  2. Fentaaaaa….kamu guru juga??
    sama donk kyk aku “tosssss
    bener sih walo secara ekonomi gak tercukupi tapi secara batin seneng bgt bisa mengabdi dan mengajarkan ilmu ke murid2 🙂
    ciieeee yg masih dicium tangannya sama murid…pasti seneng deh

Silahkan berkomentar...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s