Berasa malu…

Now Beat that man..

There are a million reasons to leave, but I still look for the one reason to stay.

Barusan, salah satu temen FB menulis status diatas. Awalnya aku cuma pengen bikin post dengan gambar, tapi setelah membaca status itu, gerah juga rasanya untuk sekedar diam. Entah kenapa, rasanya kayak ditampar lagi oleh kata-kata itu. Sebagai seorang yang tak terlalu suka dengan ‘status quo’, rasanya ada sentilan tepat ke ulu hatiku.

Sedari dulu, aku selalu menganggap diriku sendiri orang yang setia. Entah pada barang, pada orang, atau pada pilihan hidup yang kujalani. Tapi ada kalanya, kesetiaan itu ada batasnya, manakala kadang ada cacat yang nampak, manakala kita udah gak sepikiran lagi, manakala sudah berada di titik jenuh suatu hubungan. Dan jawaban logis dari semua kesumpekan yang sampai pada titik jenuh itu klasik : perpisahan.

Perpisahan itu gak peduliin apapun, mau hubungan yang baru dijalanin hitungan hari, mau hubungan itu udah 10 tahun, kalau udah nyampe turning point, ah sudahlah…

Aku berharap jadi seperti kakek itu. Mengerti bahwa ada kalanya kita harus mencoba memperbaiki satu hubungan, bukan membuangnya untuk kemudian diganti dengan satu sosok yang baru. Mengerti bahwa meski ada sejuta alasan untuk pergi, kita bisa mencari satu alasan yang tersisa untuk tetap tinggal.

 

Advertisements

20 thoughts on “Berasa malu…

    • Mungkin apa yg dibilang miftah tu bener, konsep kaya gini lebih tepat diaplikasiin kalo udah nikah.

      tapi gimanapun juga, belajar setia kan gak salah juga, meski baru sebatas pacaran πŸ™‚

  1. Wow, kalo udah nikah harus setia dong. Gada lagi kesempatan buat cari yg lebih baik.
    tapi kalo urusan barang atau jalan hidup, mungkin selama masih bernapas, selalu ada pilihan yg lebih baik lagi πŸ™‚

    • lha tumben2an onok postingan ngene nang 1cak, makane surprise sekali dan nge-jleb. Lumayan kan gae bahan nulis.

      btw kl arep nikah 4kali brarti alesannya musti 4juta dong, ahaha

  2. Jebret sekali sodara sodara !! ouh..
    “Perpisahan itu gak peduliin apapun, mau hubungan yang baru dijalanin hitungan hari, mau hubungan itu udah 10 tahun, kalau udah nyampe turning point, ah sudahlah…”
    Itu tuh itu.. bikin gua mikir, sip deh..

  3. saya suka endingnya ada sejut alasan untuk pergi tapi setidaknya masih ada satu alasan untuk tetap tinggal.

    hanya saja jika memang sudah tidak ada lagi alasan untuk apalagi bertahann… mungkin pergi akan lebih baikkmm kesetiaan itu memang berat bagai ujian.. dan maaf baru sempat bw

Silahkan berkomentar...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s