Hello fellas

Hello fellas.. It’s been a while, huh?

Rasanya saya beneran bisa dianggap sudah murtad jadi blogger karena sudah beberapa waktu terakhir gak nyentuh blog kumuh ini. Bukan, bukan karena gak ada materi yang bisa dipake nulis, bukan pula karena males ngeblog.

Banyak yang udah terjadi akhir-akhir ini, sedikit banyak membuat saya terdistraksi dari kesukaan saya buat nulis. Toh buktinya, puisi dan tulisan masih saya hasilkan, cuma belum terpublish saja.

Yang lucu, saya juga sempat kehilangan akun wordpress ini, tak lain dan tak bukan adalah karena passwordnya kelupaan. Yah, mau gimana lagi, saya bukan tipikal orang yang hapal password kombinasi karakter-abjad-angka-spasi dll yang bejibun itu. Saya mengandalkan cookie browser saya, si rubah api buat menjaga saya tetep login di berbagai macam akun saya. Malangnya, waktu saya coba2 install browser turunan si rubah api yang sekuritasnya excellent, yang saya dapati malah semua cache, history dan cookie lenyap. I’m fooled….

Daripada ribet, yaudah rehat dulu aja dari dunia perblogingan. Yah walaupun pada akhirnya dorongan buat nulis tetep ada. Saya akan nulis lagi, tunggu saja.

Advertisements

Seorang Mahasiswa Nista

Waktu pertama kali masuk ke jurusan yang lekat sama teknologi gini, kagok juga. Soalnya mau ngelak gimanapun juga, jurusan ini cuma jadi pilihan keduaku. Pilihan pertama PGSD, dan konyolnya kegagalanku adalah saat tes wawancara trus disuruh nembang Jawa. Diceritain entar2 aja deh yang ini.

BTW, sekitar setaun kuliah di jurusan keren gini, rasanya kadar sok tau dalam diri meningkat drastis kalo udah nyangkut soal teknologi informasi. Kemana-mana berasa jadi ‘man of the future’, udah jadi orang yang ngerti macem2 soal TI, labelnya mahasiswa pula, ahaha.

Dan kepercayaan diri itu terbawa saat ngadepin masalah-masalah teknis macam komputer rusak dsb. Dirumah komputer yang notabene cuma pentium 4 berumur 3 taun aku obrak-abrik. Sampe akhirnya suatu waktu nyerah gara2 entah kenapa komputer ngadat tanpa suara dan tampilan layarnya kagak ada respon waktu disenggol maupun dipukul.

Continue reading