Seorang Mahasiswa Nista

Waktu pertama kali masuk ke jurusan yang lekat sama teknologi gini, kagok juga. Soalnya mau ngelak gimanapun juga, jurusan ini cuma jadi pilihan keduaku. Pilihan pertama PGSD, dan konyolnya kegagalanku adalah saat tes wawancara trus disuruh nembang Jawa. Diceritain entar2 aja deh yang ini.

BTW, sekitar setaun kuliah di jurusan keren gini, rasanya kadar sok tau dalam diri meningkat drastis kalo udah nyangkut soal teknologi informasi. Kemana-mana berasa jadi ‘man of the future’, udah jadi orang yang ngerti macem2 soal TI, labelnya mahasiswa pula, ahaha.

Dan kepercayaan diri itu terbawa saat ngadepin masalah-masalah teknis macam komputer rusak dsb. Dirumah komputer yang notabene cuma pentium 4 berumur 3 taun aku obrak-abrik. Sampe akhirnya suatu waktu nyerah gara2 entah kenapa komputer ngadat tanpa suara dan tampilan layarnya kagak ada respon waktu disenggol maupun dipukul.

Continue reading